BLANTERVIO104

Pura Tirta Empul - Sejarah , Keunikan , Daya Tarik , Fasilitas dan lokasi

Pura Tirta Empul - Sejarah , Keunikan , Daya Tarik , Fasilitas dan lokasi
Kamis, 02 Juni 2022

Dikenal sebagai Tirta Empul Bali/Tirta Empul Temple Bagi Wisatawan asing. Pura ini terletak di desa Manukaya, dekat kota Tampaksiring, di Bali tengah.



Pura ini berada tepat di sebelah Istana Kepresidenan Tampaksiring yang dibangun untuk Soekarno, Presiden pertama Indonesia, pada tahun 1954. Disini Wisatawan akan mendapatkan pengalaman yang menarik untuk melihat bagaimana orang Bali melakukan ritual penyucian dan pemujaan suci di pura. 

Pura Tirta Empul ini memiliki mata air suci yang secara alami menawarkan air murni, di mana umat Hindu Bali melakukan ritual untuk menyucikan jiwa mereka dan menangkal kejahatan. Tradisi ini masih utuh, dan saat ini, selain para warga lokal, wisatawan dari seluruh dunia juga datang ke tempat ini untuk menikmati keindahannya dan mandi di air sucinya.

Pura Tirta Empul Tampaksiring adalah kompleks candi besar dan untuk menjelajahi seluruh situs, Disini  kalian setidaknya akan menghabiskan waktu 45 menit hingga satu jam.


Gambar Pura Tirta Empul

gambar pura tirta empul

gambar pura tirta empul

gambar pura tirta empul

gambar pura tirta empul

gambar pura tirta empul

gambar pura tirta empul

Tirta Empul memiliki candi Dewa Siwa, Dewa Wisnu, Dewa Brahma serta Indra dan Gunung Batur. Ini dianggap sebagai salah satu sumber air tersuci di Bali (yang lain di Danau Beratan) dan salah satu dari enam pura paling suci di seluruh Bali.

Tirta Empul, yang berarti “mata air suci”, sebenarnya adalah nama sumber air di dalam pura.  Mata air ini mengisi berbagai kolam, pemandian pemurnian, dan kolam ikan yang semuanya mengalir ke Sungai.


Sejarah Pura Tirta Empul

Pura Tirta Empul adalah salah satu pura air tersuci dan terbesar yang didirikan pada 926 M dan didedikasikan untuk Wisnu, yang merupakan dewa air dalam agama Hindu. Pura Tirta Empul adalah saksi bisu kerajaan Bali kuno, sebagian besar pada masa Dinasti Warmadewa. 

Selain ukiran yang indah dan struktur yang menarik, ada banyak mitos dan beberapa fakta nyata yang berhubungan dengan tempat ini. Orang Bali percaya bahwa penciptaan Pura Tirta Empul melibatkan pertempuran epik antara raja yang kuat dan magis "Mayadenawa" dan Dewa Indra. Mayadenawa memiliki kekuatan untuk mengubah dirinya menjadi bentuk apapun.  Tetapi dia menjadi ceroboh dengan kekuatan spiritualnya dan menggunakannya dengan cara yang salah. 

gambar tirta empul

Dari siksaan raja Seorang pendeta bernama Sang Kulputih berdoa kepada Dewa Indra untuk mengakhiri raja jahat.  Indra dan pasukannya berhasil mengalahkan pasukan Mayadenawa tetapi mereka meninggalkan raja yang jahat. Kemudian, ketika tentara tertidur, Mayadenva memasuki kamp Indra.  Dia menciptakan kolam yang indah tapi beracun dengan sihirnya, yang akan diminum tentara saat bangun tidur. 

Ketika raja memasuki perkemahan, dia berjalan di sisi kakinya agar langkah kakinya tidak pergi dari sana.  Maka nama 'Tampak Siring' yang diterjemahkan sebagai 'jejak kaki miring' sepertinya berasal dari sini. Ketika Indra bangun di pagi hari, banyak anak buahnya telah meninggal dan yang lainnya sakit dan sekarat.  Setelah itu, Dewa Indra menciptakan mata air penyembuhan suci dari air suci yang kemudian dikenal sebagai Tirta Empul. 

Mengetahui bahwa rencananya telah gagal, Mayadenawa mencoba mengubah dirinya menjadi berbagai bentuk, tetapi tidak berhasil, karena Indra terus mengejarnya. Ketika dia akhirnya mengubah dirinya menjadi batu besar, Indra menembakkan panah ke arahnya dan membunuh raja jahat itu. Dipercaya bahwa darah Maidenawa yang menyembur dari bongkahan batu itu membentuk Sungai Petanu. Setelah kejadian ini, masyarakat Bali memperingati kematian Mayadenawa setiap 210 hari dalam penanggalan tradisional Bali sebagai hari kemenangan atas kejahatan, yang mereka sebut dengan Galungan.

gambar pura tirta empul

Daya tarik Pura Tirta Empul

Melintasi  jalan setapak yang dihiasi dengan taman dan patung yang lembut serta tanaman tropis yang mengarah ke pintu masuk. Segera setelah Anda memasuki pura, Anda akan tiba di halaman luar pura dimana Anda akan berjalan melewati gerbang batu besar Bali (secara lokal dikenal sebagai Candi Bentar). Halaman luar candi disebut 'Jaba Pura.

Ada Candi Bentar lain yang dibangun di dinding di ujung halaman yang membawa Anda ke halaman tengah yang disebut 'Jaba Tengah'.

Dua patung besar Dwarapala (penjaga) telah diukir di gerbang ini. Di bagian atas gapura terdapat seni ukir yang cukup berbeda dengan seni ukir lainnya karena memiliki taring yang mencuat ke atas dan sepasang tangan dengan tangan terbuka.


Baca Juga : Sunset Di Pura Lempuyang bali


Memasuki halaman dalam yang disebut 'Jaba Tengah' yang merupakan area utama pura. Mata air suci di sini masuk ke kolam besar sebening kristal di dalam kuil dan keluar melalui 30 mata air ke 2 kolam pemurnian suci.

Penduduk setempat dan umat Hindu berdiri dalam antrean panjang di kolam menunggu kepala mereka berendam di bawah aliran air dalam ritual pemurnian yang disebut ‘Melukat’.

Pemandian berdiri di sebelah kiri di kolam dan pergi di bawah semburan air pertama ke dalam air setinggi pinggang. Begitu mereka membersihkan diri di bawah semburan air pertama, mereka bergabung dengan barisan berikutnya. Proses ini berlanjut sampai mereka menyucikan diri di bawah pancoran air suci.



Namun terdapat juga dua pancoran air suci yang hanya untuk membersihkan jenazah dan kedua semburan ini dilarang digunakan oleh yang masih hidup untuk ritual 'Melukat'.

Di belakang kolam pemurnian, ada bagian terakhir dari Bait Suci, yang disebut “Jeroan”.

Halaman dalam sebagian besar diabaikan oleh wisatawan yang merupakan tempat yang menyenangkan untuk dikunjungi dan bersantai setelah hiruk pikuk kolam pemurnian. Ini adalah tempat di mana orang-orang datang untuk berdoa. Bagian depan halaman memiliki mata air besar dari mana air disuplai ke kolam pemurnian.


Di balik mata air

Di belakang mata air terdapat candi Hindu besar yang didekorasi dengan cerah.

Saat Anda keluar dari kuil, Anda akan melewati kolam besar yang dipenuhi ikan koi.

Bagian candi ini dikelilingi oleh tembok dari semua bagian kompleks lainnya, yang memberikan suasana yang tenang dan nyaman.


Baca Juga : Pura Saraswati ubud


Fasilitas Pura Tirta Empul

Menjadi pura yang ramai di kunjungi wisatawan, Pura Tirta Empul memiliki fasilitas yang lebih dari cukup.

Tersedia loker sewaan bagi pengunjung untuk menaruh barang-barang mereka saat mandi dan juga kamar mandi dan parkir tersedia disana.

Sewa Loker – RP 10.000 Per Loker
Biaya Parkir – Rp 5000

Di depan candi, terdapat area parkir yang luas dengan pasar seni dan deretan toko yang menjual berbagai suvenir di arah timur.

Anda juga akan menemukan beberapa warung makan atau warung yang menjual makanan lokal, makanan ringan, dan minuman.

Waktu Terbaik Mengunjungi Pura Tirta Empul

Waktu terbaik mengunjungi puramulai dari sekitar jam 8 pagi sampai jam 2 siang, inilah waktu terbaik untuk mengunjungi Pura Tirta Empul.

Ini adalah waktu yang baik sepanjang tahun karena arus pengunjung di pagi hari hanya sedikit. Semakin cepat Anda tiba, semakin kecil kemungkinan Anda mengalami kerumunan besar.

Meski begitu, terutama kunjungan malam bulan purnama benar-benar memesona dan akan membuat Anda terpesona.

waktu Yang Diperlukan untuk menjelajahi semua area pura

Tirta Empul Merupakan kompleks pura yang besar dan terbagi menjadi 4 bagian utama.

Untuk menjelajahi seluruh situs, Anda harus menghabiskan setidaknya 45 menit hingga satu jam.


Baca Juga :  Pura Tanah Lot


Apa Yang Dapat Dilakukan Di Pura Tirta Empul?

1.Ketenangan

Orang-orang tahu bahwa kuil di tempat ini baik untuk kebangkitan spiritual dan kenyamanan pikiran, tubuh, dan jiwa seseorang.

Jika Anda setiap harinya sibuk bekerja  maka ini adalah pilihan yang baik bagi Anda untuk datang ke sini pagi-pagi dan duduk dan bersantai di tempat yang tenang ini, Ini pasti akan memberi Anda kesenangan dari dalam.


2. Mengambil Banyak Photo

Karena Tirta Empul memiliki kompleks candi yang besar, ada banyak tempat indah di kompleks tempat Anda dapat membuat kenangan menakjubkan melalui kamera.

Ada tempat-tempat seperti gerbang batu besar Bali, mata air, candi Hindu besar, dan kolam pemurnian dengan semburan air di mana Anda dapat mengklik yang terbaik.


3.Terhubung secara global atau dapat Berinteraksi dengan turis lain

Sampai pada titik di mana Anda dapat bertemu orang-orang yang percaya pada fakta dan budaya yang berbeda.

Menjadi tempat wisata, Anda dapat bertemu banyak orang yang datang dari seluruh dunia dan belajar tentang apa yang ditawarkan tanah dan budaya mereka!


4. Melukat: Ritual Pemurnian Suci

Ritual mandi untuk membersihkan tubuh dan jiwa seseorang.  Untuk pengunjung non-Hindu, tergantung spiritualitas masing-masing orang.

Berpartisipasi dalam ritual mandi di sini berarti pengalaman yang bermanfaat secara spiritual atau mandi menyegarkan di air pegunungan yang dingin.

Jadi, ikuti contoh antrian orang Bali di depan Anda untuk masuk ke air.

Untuk melakukan ritual Melukat, seseorang perlu mengenakan sarung tradisional yang membungkus tubuh.

Share This Article :

TAMBAHKAN KOMENTAR

6517736622350190755